PT.BEST PROFIT FUTURES | Investor Nantikan Pertemuan The Fed, Dolar AS Datar

Uncategorized

PT.BEST PROFIT FUTURES, JAKARTA – Dolar Amerika Serikat cenderung datar pada perdagangan hari Senin (14/6/2021) karena pelaku pasar menunggu pertemuan Federal Reserve yang sangat dinantikan pekan ini, yang mungkin mengindikasikan perubahan dalam prospek kebijakan moneter AS.

Pasar mata uang bergerak dalam kisaran ketat dengan volatilitas menunjukkan aliran ke posisi terendah dalam beberapa tahun terakhir setelah angka inflasi yang kuat minggu lalu dan pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) yang dovish gagal mengeluarkan mata uang dari level perdagangan baru-baru ini.

“Ini semua tentang FOMC (Komite Pasar Terbuka Federal) minggu ini, dan kami akan mengawasi untuk melihat dengan tepat seberapa banyak pembicaraan yang sebenarnya telah terjadi dan apakah itu berdampak pada prospek jangka menengah,” kata Kepala Valas Global Jefferies Brad Bechtel, dilansir dari Antara, Selasa (15/6/2021).

Baca Juga: PT. BEST PROFIT FUTURES | Kredit UMKM BRI Dorong Pemulihan Ekonomi

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, hampir datar di level 90,512. Minggu lalu, indeks menguat 0,4 persen, perubahan mingguan terbesar dalam lima minggu.

Pergerakan valas yang diredam dalam beberapa minggu terakhir menghancurkan Indeks VolatilitasValas Deutsche Bank turun menjadi 5,6 pada Jumat (11/6/2021), terendah dalam hampir 16 bulan. Terhadap yen, dolar menguat 0,38 persen ke level tertinggi lebih dari satu minggu di 110,09 yen. “Peningkatan moderat dalam imbal hasil obligasi pemerintah AS telah mendukung pasangan yang sensitif terhadap suku bunga,” kata Direktur Pelaksana, Analisis Mata Uang Global Action Economics, Ronald Simpson.

Baca Juga: PT.BEST PROFIT FUTURES | KB Kookmin Bank bakal tuntaskan NPL masa lalu KB Bukopin (BBKP)

Penguatan dolar terhadap mata uang Jepang mungkin menjadi tanda pasar valas sedang mencari hasil yang kurang dovish dari pertemuan Fed, kata Simpson. The Fed memulai pertemuan kebijakan dua hari yang dijadwalkan pada Selasa waktu setempat.

Hampir 60 persen ekonom dalam jajak pendapat Reuters mengatakan pengumuman tapering (pengurangan pembelian obligasi) yang sangat dinanti akan datang pada kuartal berikutnya, terlepas dari adanya pemulihan merata di pasar kerja.

Data terbaru yang menunjukkan lonjakan inflasi telah menimbulkan kekhawatiran bahwa tekanan harga setelah pembukaan kembali ekonomi pasca-Covid-19 dapat memaksa pembuat kebijakan untuk mengurangi stimulus depresiasi mata uang lebih awal.

Di pasar mata uang kripto, Bitcoin diperdagangkan di atas US$40.000 untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua minggu, sebelum memangkas keuntungan menjadi US$39.649,03.

Sumber dari market.bisnis.com, diedit oleh PT.BEST PROFIT FUTURES