Tuesday, 14 November 2023 07:15 WIB | OIL |Minyak WTIbrent oilOil,Crude Oil

Harga minyak naik untuk hari keempat, kenaikan terpanjang dalam lebih dari dua bulan, di tengah tanda-tanda prospek permintaan mungkin tidak seburuk yang dikhawatirkan sebelumnya.

West Texas Intermediate diperdagangkan dekat $78 per barel, dan naik lebih dari 4% sejak penutupan Rabu lalu. Minyak acuan global Brent dekat $83. Permintaan tinggi, dan “sentimen negatif yang berlebihan” telah mendominasi pasar, kata OPEC dalam laporan bulanannya pada hari Senin. American Automobile Association mengatakan periode perjalanan Thanksgiving di AS akan menjadi yang tersibuk sejak 2019.

Namun, masih terdapat banyak indikator bearish, dan meskipun OPEC optimis, Arab Saudi mempertahankan produksinya pada level terendah dalam beberapa tahun terakhir. Pasokan juga terlihat sehat karena aliran dari Timur Tengah tetap tidak terpengaruh oleh perang Israel-Hamas, dan pengiriman dari Rusia dan Amerika meningkat. WTI turun sekitar 17% dari puncaknya tahun ini pada akhir September.

Laporan bulanan Badan Energi Internasional (IEA) yang akan dirilis pada hari Selasa akan diawasi dengan ketat untuk mendapatkan kejelasan lebih lanjut mengenai prospeknya, sementara AS akan merilis data persediaan dua minggu pada hari Rabu.

WTI untuk pengiriman Desember naik 0,3% menjadi $78,49 per barel pada pukul 8:04 pagi di Singapura.

Brent untuk penyelesaian bulan Januari ditutup 1,3% lebih tinggi pada $82,52 per barel pada hari Senin.(mrv)

Sumber : Bloomberg